in

Profil Band Peterpan (Sekarang NOAH)

Grup Musik Peterpan, atau saat ini lebih dikenal dengan nama NOAH, adalah sebuah grup musik Pop/Rock alternatif dari Bandung, Indonesia. Grup musik ini dikenal sebagai grup musik paling terbesar atau paling terkenal di Indonesia, bahkan sedikitnya di dunia. Grup musik ini dibentuk pada tahun 2000 dan melejit berkat lagunya yang bejudul “Mimpi Yang Sempurna”. Grup musik ini juga terkenal dengan lirik yang sederhana dan puitis, musik yang mudah di ingat dengan ciri khas suara vokal Ariel. Saat ini grup musik ini hanya terdiri dari: Ariel, Uki, Lukman, dan David. Pada November 2006, Andika dan Indra keluar dari grup musik ini, Selanjutnya pada tahun 2006, David masuk ke grup musik ini. Sedangkan pada 1 Januari 2015, Reza keluar dari grup musik ini.

Logo Peterpan
Pada tahun 1997, Andika (keyboard) membentuk grup musik Topi dengan mengajak adik kelasnya di SMU 2 Bandung, Uki (gitar), Afrian (gitar), serta teman mainnya, Abel (bass) dan Ari (drum). Uki pun mengajak teman SMP-nya Ariel yang mengisi posisi vokal. Dengan formasi seperti itulah, mereka mulai manggung dan memainkan musik beraliran Brits alternatif. Kemudian Ari mengundurkan diri dan Topi pun bubar tanpa sebab yang pasti.

Andika mengumpulkan kembali personel Topi pada tahun 2000. Namun kali ini, posisi drum dipegang oleh Reza. Untuk memberi warna musik yang lebih dewasa dan lebih kaya melodi, maka diajaklah Lukman, teman kakak Indra, yang akhirnya jadi gitaris utama (lead guitar). Setelah terbentuk dengan formasi enam orang, mereka pun mengambil nama Peterpan. Tanggal 1 September 2000 secara resmi Peterpan terbentuk. Nama Peterpan diambil karena Andika sangat mengidolakan tokoh fantasi “Peter Pan”. Namun kata Ariel nama Peterpan diambil dari nama sebuah warung sate dipinggiran jalan.

Perjalanan profesional Peterpan dimulai tahun 2001 dengan merambah dari kafe ke kafe di Bandung. Mereka bermain di kafe O’Hara dan Sapu Lidi dengan membawakan lagu-lagu top 40, serta rock alternatif seperti Nirvana, Pearl Jam, Coldplay, U2, Creed, dll. Saat di kafe Sapu Lidi-lah potensi mereka terlihat oleh Noey, basis Java Jive yang sedang mencari grup musik untuk mengisi album kompilasi. Dari lagu yang dikirim oleh manajer Peterpan, Budi Soeratman untuk demo, yaitu “Mimpi Yang Sempurna”, “Kita Tertawa” dan “Taman Langit”, terpilihlah lagu “Mimpi Yang Sempurna” untuk dimasukan ke album kompilasi Kisah 2002 Malam yang dirilis Juli 2002. Tak disangka lagu tersebut menjadi jagoan album ini dan mendongkrak penjualan sampai di atas 150.000 kopi.

Peterpan debut dibelantika musik Indonesia pada tahun 2002 setelah meluncurkan singel yang bertajuk “Mimpi Yang Sempurna” dan penampilan perdananya di acara ulang tahun pertama Trans TV pada 15 Desember 2002.

Album Taman Langit
Perusahaan rekaman Musica Studio’s pun tak melewatkan potensi Peterpan. Musica mempercepat pengajuan kontrak untuk debut album pertama Peterpan. Akhirnya debut album Peterpan bertajuk Taman Langit dirilis bulan Juni 2003. Tak disangka, album itu mampu terjual di atas angka 650.000 kopi. Atas prestasi tersebut, mereka menerima Multi Platinum untuk album Taman Langit. Lagu andalan album ini Taman Langit adalah “Sahabat”, “Aku dan Bintang”, “Semua Tentang Kita”, “Topeng” dan “Yang Terdalam”. Tak hanya jumlah penjualan, Peterpan juga sukses mencetak rekor konser maraton di enam provinsi dalam tempo 24 jam pada tanggal 18 Juli 2004. Konser bertajuk “LA Lights Peterpan 24 Jam Breaking Record” itu dimulai di Medan, Sumatera Utara sekitar pukul 07.55 sampai 08.40 WIB. Dari sana, mereka lalu melanjutkan di Padang, Sumatera Barat sekitar pukul 10.45 hingga 11.30 WIB. Pada jam 12.55 hingga 13.40 WIB, Peterpan konser di Pekanbaru, Riau, terus Lampung pada jam 16.25 sampai 17.10 WIB. Ariel lantas membuka konser di Semarang, Jawa Tengah, sekitar pukul 19.45 dan berakhir pada 20.30 WIB. Konser Peterpan ditutup di Surabaya sekitar pukul 22.15 sampai 23.00 WIB. Atas prestasinya ini, mereka berhak dicatat dalam Museum Rekor Indonesia (MURI).

Album Bintang di Surga
Pada Agustus 2004, Peterpan merilis album ke-2 bertajuk Bintang di Surga. Album itu telah terjual 350.000 kopi dalam waktu 2 minggu setelah rilis dan pada awal Januari 2005 telah mencapai 2 juta kopi. Pada Februari 2005, penjualan album ini mencapai 2,7 juta kopi. Dan menurut catatan, album ini mampu terjual sebanyak 3 juta kopi.[5] Lagu andalan album ini Bintang di Surga adalah “Ada Apa Denganmu”, “Mungkin Nanti”, “Kukatakan Dengan Indah”, “Bintang di Surga”, “Di Atas Normal”, dan “Khayalan Tingkat Tinggi”. Album ini merupakan album studio dengan penjualan tertinggi di Indonesia di antara grup musik lainnya.
Album OST Alexandria
Alexandria adalah film Indonesia yang diproduksi pada tahun 2005 dan dibintangi oleh Marcel Chandrawinata, Julie Estelle, Kinaryosih, dan Fachri Albar. Pada Agustus 2005, Peterpan merilis album ke-3 bertajuk OST Alexandria untuk film ini. Lagu andalan album ini adalah “Tak Bisakah” dan “Langit Tak Mendengar”. Lagu “Tak Bisakah” sempat menuai kontroversi karena dijiplak oleh musisi India untuk film Woh Lamhe Woh Lamhe dengan judul lagu “Kya Mujhe Pyaar”. Penjualan album ini mencapai 1 juta kopi. Pada awal tahun 2005, Peterpan meraih penghargaan sebagai artis favorit Indonesia di MTV Asia Aid di Bangkok. Dalam Anugerah Musik Indonesia (AMI) 2005, Peterpan menempati urutan teratas nominasi dengan memperoleh 11 nominasi. Empat di antaranya dicetak lewat lagu “Ada Apa Denganmu”. Dari 11 nominasi itu, Peterpan mendapat 7 penghargaan, antara lain untuk “grup musik terbaik”, “album terbaik”, “grafis desain album terbaik” dan “karya produksi terbaik”, karena album Bintang di Surga. Pada ajang SCTV Music Awards 2005, Peterpan mendapat penghargaan di kategori “Album Pop Group Ngetop”‘ dan “Lagu Paling Ngetop”.

Perpecahan Peterpan
Pada tanggal 4 November 2006, Andika dan Indra, resmi keluar dari Peterpan. Kedua mantan personel Peterpan ini pada akhirnya membentuk grup musik lainnya yang bernama The Titans. Dengan keluarnya Andika dan Indra, posisi mereka ditempati oleh dua personel tambahan, yaitu David pada kibor dan Lucky pada bass. Pada Mei 2007, Peterpan merilis album keempat mereka yaitu Hari yang Cerah. Acara launching album ini juga dibuat lain karena dilakukan di dua negara yaitu di RUUMS, Kuala Lumpur, pada 25 Mei 2007 dan di Monumen Pahlawan Gasibu, Bandung. Acara ini disiarkan langsung di 7 stasiun televisi. Album ini diklaim sebagai album terakhir mereka dengan nama “Peterpan”. ]

Album Sebuah Nama Sebuah Cerita
Pada 2008, Peterpan merilis album kompilasi bertajuk Sebuah Nama Sebuah Cerita. Album ini adalah karya terakhir Peterpan sebagai ancang-ancang untuk ganti nama grup musik pada tahun berikutnya. Lagu andalan album ini adalah “Walau Habis Terang”, “Kisah Cintaku”, “Dilema Besar”, “Menunggu Pagi”, dan “Tak Ada yang Abadi”. Pada tahun yang sama, Peterpan dibuatkan Replika Patung dan dimasukkan ke Museum Nasional Indonesia. Pada tahun yang sama, David ditetapkan sebagai personel tetap Peterpan.

Album Suara Lainnya
Pada tahun 2012, album Suara Lainnya dirilis dengan menggunakan nama masing-masing personel yaitu “Ariel, Uki, Lukman, Reza, David”. Album ini merupakan album berisi versi instrumental lagu-lagu Peterpan ditambah dengan lagu “Dara”, sebuah singgel yang diciptakan oleh Ariel yang kala itu didalam tahanan. Selain itu, pada album ini, vokal pada lagu “Cobalah Mengerti” diisi oleh Momo Geisha. Album ini merupakan album pertama yang dirilis dengan tidak menggunakan nama Peterpan setelah kontrak penggunaan namanya resmi berakhir pada tahun 2009. Mereka adalah grup musik satu-satunya yang mampu membuat album tanpa kehadiran sang vokalis di publik walaupun di balik itu semua sang vokalis banyak berkontribusi.

Pergantian Nama Noah
Nama baru tersebut sebenarnya sudah ada sejak tahun 2010. Ada 4 calon nama pengganti Peterpan yaitu: Raokin, Tanaris, Masterplan dan Noah. Namun, Pada 2 Agustus 2012, grup musik ini mengumumkan nama baru mereka, yaitu Noah. Noah sendiri berarti membuat nyaman, memberi ketenangan, dan panjang umur. Tidak hanya nama grup musiknya berganti, nama sebutan penggemar mereka juga berganti nama dengan menghilangkan embel-embel Peterpan. Setelah berganti nama, grup musik ini merilis singel berjudul “Separuh Aku”.

Tur 5 Negara
Pada 15-16 September 2012, Noah melakukan konser dalam waktu 1 hari di Melbourne, Hong Kong, Kuala Lumpur, Singapura, dan berakhir di Jakarta. Noah berhasil meraih rekor dunia dari Museum Rekor Indonesia. Setelah CD original album Seperti Seharusnya terjual 1 juta kopi dalam waktu 5 bulan setelah perilisan, Noah mendapatkan penghargaan berupa plakat Multiplatinum dari Musica Studios dan Swara Sangkar Emas.

Keluarnya Reza dan Second Chance
Pada Desember 2014, Reza memutuskan keluar dari grup musik ini mulai 1 Januari 2015 karena ingin menimba ilmu agama di Pakistan. Pada bulan yang sama, Noah meluncurkan album barunya berjudul Second Chance berisi 3 lagu baru: Hero, Seperti Kemarin dan Suara Pikiranku, dan 9 lagu lama yang diaransemen ulang, album ini diproduseri oleh Steve Lillywhite, mantan produser The Killers, U2, The Rolling Stones dan lainnya. Selanjutnya, Noah akan merilis 3 album package yang berisikan materi lama dari Peterpan yaitu : Bintang di Surga, Hari yang Cerah dan Taman Langit.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Profil Band Vierra (sekarang Vierratale)

Sejarah Band Ungu & Profil Band